Wednesday, 18 April 2012

Variasi bahasa dari segi penutur


Variasi bahasa dari segi penutur terdiri daripada idiolek, dialek, kronolek, dan sosiolek. Variasi bahasa idiolek ialah variasi bahasa yang bersifat perseorangan. Menurut konsep idiolek setiap orang mempunyai variasi bahasanya masing-masing. Variasi bahasa idiolek berkaitan dengan warna suara, pilihan kata, gaya bahasa, susunan kalimat dan sebagainya. Namun, yang paling dominan warna suara, sehingga jika kita cukup akrab dengan seseorang hanya dengan mendengar suara bicaranya tanpa melihat orangnya, kita dapat mengenalinya. Jika ada 1000 orang penutur, misalnya aka nada 1000 idiolek denga cirinya masing-masing.

   Variasi bahasa kedua berdasarkan penuturnya ialah dialek, iaitu variasi bahasa dari kelompok penutur yang jumlahnya relative yang berada pada suatu tempat, wilayah, atau area tertentu.Kerana dialek ini didasarkan pada wilayah atau area tempat tinggal penutur, maka dialek ini lazim disebut dialek areal, dialek regional, atau dialek geografi. Contoh, dialek Perak, dialek Kedah, dan dialek Kelantan.

   Variasi bahasa ketiga berdasarkan penuturnya ialah kronolek atau dialek temporal, iaitu variasi bahasa yang digunakan oleh kelompok sosial pada masa tertentu.  Misalnya penggunaan bahasa Melayu pada zaman dahulu dengan zaman sekarang adalah berbeza dari segi lafaz, ejaan, morfologi, sintaksis, dan leksikon. Misalnya, bahasa Melayu dahulu menggunakan perkataan dukachita, dan sukachita. Bahasa Melayu zaman sekarang menggunakan perkataan dukacita, dan sukacita. Bahasa Melayu zaman dahulu tidak ada leksikon komputer, laptop, tetikus dan sebagainya.

   Variasi bahasa keempat berdasarkan penuturnya ialah sosiolek atau dialek sosial, iaitu variasi bahasa yang berkenaan dengan status, golongan, dan kelas sosial para penuturnya. Variasi bahasa ini berkaitan dengan masalah peribadi para penuturnya seperti usia, pendidikan, seks, pekerjaan, keadaan sosial ekonomi dan sebagainya. Misalnya, kita boleh melihat perbezaan variasi bahasa yang digunakan oleh kanak-kanak, para remaja, orang dewasa, dan orang tua. Penutur yang memperolehi pendidikan tinggi akan berbeza variasi bahasanya dengan mereka yang hanya berpendidikan rendah atau yang tidak berpendidikan.

Rujukan
Abdul Chaer & Leonie Agustina 1995, Sosiolinguistik Perkenalan Awal. Jakarta:PT Rineka Cipta.

No comments:

Post a Comment

Post a Comment